Metabolisme Protein – Pengertian Dan Prosesnya

Hai sobat baca semua, masih dalam bidang pelajaran Biologi tentunya, namun kali ini kita akan coba membahas dan memahami tentang apa yang dimaksud dengan Metabolisme Protein.

Metabolisme protein adalah asam amino yang merupakan urutan yang menggambarkan proses fisik dan kimia yang menghasilkan pembentukan. Ini disebut asam amino sintetis yang berubah menjadi protein dan diubah menjadi pelarut yang disebut katabolisme.

Asam amino kemudian dikonversi menjadi protein dengan molekul yang lebih kecil, protein yang terdiri dari asam amino mengandung unsur N atau nitrogen. Nitrogen juga masuk ke dalam tubuh melalui protein, jadi harus dipecah terlebih dahulu.

Lanjutkan pembacaan kalian sampai selesai dengan menyimak uraian dibawah ini.

Penjelasan Lengkap Mengenai Proses Metabolisme Protein

Protein yang masuk ke jaringan tubuh pertama kali diproses, dan proses ini disebut proses metabolisme protein. Dalam proses ini, karbon dioksida dan HO2 dari metabolit protein lainnya adalah dalam bentuk gas yang diangkut dari plasma ke pembuluh darah dan paru-paru untuk dikeluarkan. Ini keluar dari tubuh dalam bentuk karbon dioksida dan terbuang dalam proses metabolisme protein. Ketika diangkut dalam bentuk cair, H2O juga diangkut melalui kulit dan ginjal diekskresikan atau diekskresikan dalam keringat, dan ketika mencapai ginjal, diekskresikan dalam urin.

Senyawa NH3 dan juga NH40H adalah senyawa yang memiliki sifat toksik dan sangat berbahaya bagi sel-sel tubuh. Karena itu, sebelum mengeluarkan senyawa ini, ia diproses siang hari menjadi urea, sehingga tidak berbahaya bagi tubuh. Dalam bentuk urea, ini adalah produk limbah, yang merupakan sisa metabolisme yang diekskresikan oleh ginjal dalam urin.

 

Penjelasan Peran Fungsi Protein

METABOLISME PROTEIN

Selain air, protein juga bahan kimia yang sangat berlimpah di dalam tubuh manusia, sehingga protein ini juga memainkan peran penting dalam tubuh manusia, termasuk perannya dalam pembentukan struktur dan juga dalam kekuatan sel. jaringan tubuh. Protein juga berperan dalam mengendalikan reaksi biokimia dan dapat membantu sistem kekebalan tubuh manusia.

Metabolisme yang diatur oleh protein ini terdiri dari kadar hormon. Selain itu, tubuh dan berbagai fungsinya memainkan peran dalam peran protein dalam pembelahan sel, dan protein juga memainkan peran dalam mengisi sel-sel yang rusak dan juga dalam memastikan ketersediaan sel-sel sehat secara tunai.

  1. Fungsi Struktural

Protein adalah komponen utama dari banyak struktur tubuh, protein adalah selaput luar semua sel tubuh manusia, protein sangat berlimpah dan dapat ditemukan di hampir setiap bagian tubuh seperti rambut, kulit, sebagian besar otot tubuh dan jaringan tubuh lainnya.

  1. Pendorong Reaksi Biokimia

Ada beberapa enzim dalam protein yang bertanggung jawab untuk memungkinkan reaksi biokimia yang ada dalam tubuh terjadi, beberapa reaksi yang terjadi dalam tubuh dapat terjadi tanpa enzim, tetapi fungsi enzim adalah untuk memastikan bahwa mereka terjadi. lebih cepat. Enzim ini melakukan reaksi tubuh seperti proses pernapasan dan pencernaan.

  1. Regulasi Hormon

Protein juga hadir dalam berbagai hormon dalam tubuh dan bertanggung jawab untuk mengatur pertumbuhan dan perkembangan. Hormon memainkan peran utama dalam masa remaja manusia. Ini karena hormon dapat mempengaruhi kesuburan, seperti mengatur siklus menstruasi dan juga kualitas sperma. Hormon juga memengaruhi pertumbuhan massa otot, pertumbuhan rambut, metabolisme di atmosfer hari itu.

  1. Regulasi Pembelahan Sel

Protein juga berperan dalam mengatur pembelahan sel, yang merupakan pengisian sel-sel lama dan juga rusak. Sel dapat menjadi rusak dari waktu ke waktu dan disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk paparan sinar matahari dan zat berbahaya di lingkungan. Ketika sel rusak, ia mati melalui proses yang harus diganti, dan ini dilakukan dengan membagi sel sehat menjadi dua salinan yang terjadi selama proses pembelahan. Jika protein tidak dapat mengatur proses pembelahan sel, itu dapat menyebabkan pertumbuhan tumor dan tumor.

 

  1. Aksi Sistem Imunitas

Sistem kekebalan tubuh, atau yang biasa dikenal dengan antibodi, mengandung protein yang cukup penting bagi kesehatan tubuh manusia. Antibodi ini merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh manusia dan juga membantu melawan infeksi virus atau bakteri.

Setiap orang menghasilkan tingkat antibodi yang berbeda dari sistem kekebalan tubuh karena masing-masing memiliki struktur yang berbeda yang memungkinkan mereka mengenali bakteri dan virus yang mengancam jaringan organ dalam tubuh manusia. Antibodi mengenali ancaman terhadap tubuh sehingga sistem anti-tubuh mengendalikan penyerang.

Demikian tadi telah kami jabarkan diatas tentang Metabolisme Protein, dalam hal ini kami berharap kalian dengan mudah dapat mencerna inti dari pengetahuan ini, dengan maksud untuk membantu kalian kami tetap berharap semoga ini dapat menjadi dasar yang mungkin kelak kalian butuhkan, semoga ini dapat bermanfaat dan sampai jumpa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *