Ciri-ciri reptil dan contohnya

Kita semua tahu apa itu reptil. Reptil adalah penyu (sangat populer sebagai hewan peliharaan), kadal, ular, dan buaya. Dinosaurus juga merupakan reptil. Tetapi jika saya meminta Anda untuk memberi tahu saya apa ciri-ciri yang menentukan dari seekor reptil, Anda mungkin akan mendapat masalah.

Apa itu reptil

Kita memiliki, pada dasarnya, gagasan tersebar luas bahwa reptil adalah hewan yang merangkak di tanah, yaitu, mereka “merangkak” (karena itu namanya), mereka bertelur, tertutup sisik dan “berdarah dingin” (Mereka tidak memiliki pengaturan suhu internal).

Organisme hidup diklasifikasikan ke dalam kelompok yang berbeda berdasarkan fitur mereka yang sama. Kingdom hewan dibagi menjadi beberapa filum.

Setiap filum terdiri dari kelompok-kelompok yang lebih kecil yang disebut kelas, dan masing-masing kelas memiliki subdivisi disebut ordo. Setiap ordo dibagi menjadi famili, yang pada gilirannya memiliki genera yang berbeda yang terdiri dari spesies.

Ketika berbicara tentang reptil, mereka milik filum Chordata pada kelas Reptilia, yang dibagi lagi menjadi empat ordo- Crocodilia, Rhynchocephalia, Squamata dan Testudines. Benar seperti namanya, yang termasuk Crocodilia terdiri dari buaya, gavials, Caiman, dan aligator. Ordo Squamata termasuk ular dan kadal, sedangkan kura-kura milik Testudines.

Ordo Rhynchocephalia memiliki spesies reptil tunggal yang hanya ditemukan di bagian-bagian tertentu dari Selandia Baru. Reptil ini disebut tuataras, dan mereka menyerupai kadal dalam penampilan. Singkatnya, kelas Reptilia memiliki lebih dari 8.000 spesies hewan yang berbeda satu sama lain. Namun, mereka memiliki fitur umum tertentu, karena yang mereka diklasifikasikan dalam satu kelas.

Ini adalah fakta umum bahwa ular, buaya, kadal, dll, adalah reptil. Tapi, bagaimana Anda mendefinisikan reptil? Sebagai contoh, burung dapat digambarkan sebagai vertebrata dengan sayap.

Namun, seperti definisi sederhana mungkin tidak bekerja untuk reptil, karena mereka memiliki fitur yang beragam. Meskipun mereka diyakini telah berevolusi dari amfibi, ada berbagai jenis reptil dengan fitur yang berbeda. Mereka berbagi karakteristik dari baik amfibi dan mamalia, namun berbeda dan unik.

Ciri-ciri hewan reptil

Artikel ini mendaftar beberapa ciri-ciri umum dari reptil.

1. Reptil memiliki Kulit Kering dengan sisik.

Kulit reptil adalah unik dalam arti bahwa ia tidak memiliki bulu, tidak memiliki rambut, dan tidak lembab. Kulit ini kuat dan bersisik. Reptil memiliki kulit kering yang ditutupi dengan sisik yang terbuat dari keratin. Sementara sisik yang kecil, tipis, merupakan lempeng tulang yang berkembang dari epidermis kulit; sisik adalah struktur tulang yang terbentuk dari dermis. Ular memiliki sisik tipis dan sisik luas (scutes), sedangkan kura-kura dan buaya memiliki sisik luas. Struktur ini untuk mencegah sebagian besar kehilangan air. Dalam kasus kadal, sisik bisa dalam bentuk epidermis keratin, atau dalam bentuk tubekuler. Hampir semua reptil memiliki sisik atau sisik luas. Non-reptil seperti ikan juga memiliki fitur ini.

2. Reptil dengan Empat kaki atau Tidak ada kaki.

Sebagian besar reptil adalah tetrapoda dengan dua set kaki berpasangan. Dengan kata lain, mereka adalah hewan berkaki empat, tetapi ada pengecualian seperti ular dan beberapa jenis kadal. Namun, diyakini bahwa reptil tak berkaki berevolusi dari nenek moyang tetrapoda. Bila dibandingkan dengan amfibi yang memiliki kaki di sisi tubuh mereka, reptil memiliki kaki mereka yang bawah siku. Hal ini memungkinkan hewan ini untuk mengangkat tubuh mereka dan bergerak lebih cepat. Sebagian besar hewan ini memiliki lima jari kaki bercakar pada setiap anggota tubuh. Buaya memiliki empat jari kaki pada kaki belakang mereka. Dalam beberapa kura-kura, angka yang menyatu untuk membentuk seperti dayung.

3. Reptil adalah hewan Ektoterm (hewan berdasarh dingin).

Reptil adalah hewan Ektoterm yang bergantung pada sumber-sumber eksternal untuk mengatur suhu tubuh mereka. Seperti mamalia, suhu tubuh reptil tidak diatur oleh mekanisme internal. Ini adalah alasan mengapa beberapa reptil berjemur di bawah sinar matahari atau mengubur diri di dalam tanah.

sisik reptil
sisik reptil

Jadi reptil ditemukan di habitat yang berbeda termasuk gurun yang sangat panas. Jika tingkat suhu yang tidak menguntungkan, beberapa reptil dapat berhibernasi juga. Bahkan tingkat aktivitas mereka tergantung pada suhu eksternal, dan mereka ditemukan aktif selama cuaca hangat. Jika suhu tubuh turun, reptil akan menjadi lelah dan tidak aktif. Tidak seperti hewan endotermik, reptil dapat tetap aktif untuk jangka waktu yang panjang dan menghemat energi. Mereka juga dikategorikan sebagai poikilotherm, suhu tubuh mereka bervariasi sesuai dengan perubahan suhu eksternal.

reptil hewan berdarah dingin
reptil hewan berdarah dingin

4. Reproduksi reptil Fertilisasi internal dan Telur amniotik.

Reproduksi setsual melalui fertilisasi internal adalah umum pada reptil, dan kebanyakan dari mereka bertelur amniotik. Beberapa reptil mempertahankan telur di dalam tubuh mereka, sampai mereka menetas. Reptil tersebut melahirkan anak-anak mereka. Cangkang telur yang keras dan kasar pada reptil melindungi anak mereka. Sementara kuning telur menyediakan makanan, cangkang cukup berpori untuk memungkinkan pertukaran oksigen dan gas-gas lainnya. Dalam kasus buaya dan kura-kura, suhu telur selama masa inkubasi adalah faktor utama yang menentukan jenis kelamin keturunannya.

telur reptil
telur reptil

5. Sistem Tubuh Reptil

Semua reptil kecuali ular memiliki fitur seperti tengkorak tulang, tulang belakang, tulang rusuk, dan tulang-tulang yang membentuk kerangka badan. Reptil memiliki tulang belakang di daerah pinggul juga. Mereka memiliki otak yang berkembang dengan baik dan sistem saraf pusat juga. Dada melindungi jantung serta paru-paru. Ketika masuk ke kerangka reptil, fitur lain yang menonjol adalah satu koneksi bola-dan-socket pada sendi leher yang menghubungkan dengan kepala.

  • Tidak seperti amfibi, reptil tidak melewati tahap embrio dengan insang. Hewan ini bernapas dengan paru-paru berkembang dengan baik, sejak lahir. Sebagian besar dari mereka memiliki dua paru-paru, kecuali beberapa ular, yang memiliki paru-paru tunggal. Reptil tidak memiliki insang dan bahkan respirasi kulit diabaikan.
  • Semua reptil memiliki jantung dengan tiga bilik, kecuali buaya yang memiliki jantung empat bilik, seperti mamalia dan burung. Tiga ruang terdiri dari dua atrium menerima darah dan satu ventrikel sebagian dibagi untuk memompa darah.
  • Sistem pencernaan reptil mirip dengan vertebrata lainnya; tapi usus, saluran kemih dan organ setsual menyebabkan satu ruang posterior, yang disebut ‘kloaka’, yang memiliki bukaan otot di pangkal ekor. Dalam kasus mereka yang mendiami daerah kering, air selanjutnya diserap ke dalam tubuh dari sampah di kloaka, sebelum ekskresi. Sebagian besar reptil adalah karnivora, dan mereka memiliki sistem pencernaan yang sederhana, sedangkan reptil herbivora memiliki usus yang panjang.
  • Reptil memiliki indra yang tajam, yang membantu mereka mencari makanan dan melarikan diri dari predator. Mata yang terletak di bagian depan kepala untuk memudahkan penglihatan binokular. Sementara sebagian besar kadal dapat memindahkan setiap mata secara independen, beberapa dari mereka memiliki tutup pelindung di atas mata. Mata reptil yang disesuaikan untuk penglihatan jauh, tetapi mereka juga mampu penglihatan dekat, dengan gerakan otot yang tepat. Namun, ular kawat (blind snake) tidak memiliki mata dan memiliki mata vestigial yang terletak di bawah sisik pada kepala. Sebagian besar reptil tidak memiliki telinga eksternal dan gendang telinga terletak dekat mata mereka.

6. Alat pernapasan hewan reptil ialah paru-paru

Proses pernapasan hewan reptil hampir sama dengan sistem pernapasan manusia. Udara yang masuk di dalam tubuh lalu keluar dari dalam tubuh lewat hidung serta tenggorokan sejumlah hewan reptil yang ada akan diambil oksigen lewat kulit disekeliling mulut serta anusnya.

7. Ada empat ruang dalam jantungnya

Bagian jantung hanya ada empat bagian saja mencakup bilik yang jumlahnya dua ventrikel dan ada dua serambi yang mempunyai dua atrium. Kedua bilik hewan reptil tersebut ada sekat tidak sempurna jadi darah yang mencampur antara bilik kanan dan bilik kiri. Sehingga ruangan jantung hewan reptil ini dapat mempengaruhi sistem peredaran darah reptil.

8. Bentuk organ reproduksi betina dan jantan hewan reptil berbeda

Pada hewan reptil yang jantan, organ reproduksinya terdiri atas sepasang testis bentuknya oval, saluran epididimis serta vas deferens. Sementara untuk betinanya, organ reproduksi ada sepasang ovarium serta saluran telur (oviduk).

9. Alat ekskresi terdiri atas ginjal serta tak mempunyai kandungan kemih

Sama dengan ciri hewan amfibhi, alat ekskresi hewan reptil ini mempunyai sepasang ginjal kanan dan kiri. Proses ekskresi mulai dari sisa makanan menuju ginjal yang akan disalurkan lewat ureter menuju kandung kemih. Kemudian bermuara di kloaka.

Setelah kalian mengertia apa saja ciri cirri hewan reptil itu, maka silahkan saja mempelajari ciri hewan lainnya misalnya hewan mamalia atau lainnya.

Contoh hewan reptil

Contoh hewan reptil yakni hewan yang darahnya dingin dan reproduksinya dengan ovovivipar ataupun ovipar misalnya ular dan buaya. Berikut ini contohnya hewan reptil :

  • Ordo chelonia adalah reptil yang asalnya dari kura-kura. Waktu itu diketahui ada 250 spesies.
  • Ordo krokodilia ialah reptil yang asalnya dari sebangsa buaya. Sampai waktu ini dikenal ada 22 macam spesies.
  • Ordo uphidia merupakan reptil yang asalnya dari sebangsa ular. Sampai sekarang ini telah diketahui sudah ada 22 spesiesnya.
  • Ordo uphidia merupakan reptil yang asalnya dari bangsa ular. Sampai sekarang ini telah dikenal ada 2.400 spesies.
  • Ordo lasertilia ialah reptil yang asalnya dari bangsa kadal. Dan untuk saat ini telah diketahui sudah 3800 spesies.

Berikut ini contohnya :

Penyu hijau (chelonia mydas)

Penyu ini salah satu jenis penyu laut berukuran besar. Penyu ini tergolong kedalam family cheloniidae.

Penyu sisik (eretmochelys imbricate)

Penyu sisik ini salah satu jenis penyu yang mau diyatakan hampir punah.

Penyu lekang (lepidochelys olivacea)

Penyu ini salah satu jenis penyu yang mempunyai bentuk tubuh serupa dengan penyu hijau.

Nah, jadi itu tadi pembahasan mengenai Karakteristik Ciri-ciri hewan reptil terlengkap beserta penjelasannya. Reptil ini dapat kita jumpai disekitar benua india, antartika, australia, afrika dan amerika. Cirinya salah satu reptil ini mempunyai usia panjang, namun saat ini di klaim akan mengalami kepunahan. Semoga bermanfaat informasinya.

Ringkasan hewan reptil

Ini hanya gambaran umum tentang ciri-ciri umum reptil. Sementara fitur ini biasa digunakan untuk hampir semua jenis reptil, ada banyak pengecualian juga.

Reptil dianggap sebagai hewan pertama dengan kemampuan untuk hidup dan berkembang biak di darat. Mereka mendominasi bumi selama lebih dari 200 juta tahun dan masih mendiami semua benua, kecuali Antartika. Singkatnya, hewan ini dapat dilihat di berbagai habitat, mulai dari kolam, laut, danau, pepohonan, gurun, dan pegunungan. Menjadi berdarah dingin, reptil tidak dapat menghasilkan panas tubuh sendiri. Ini adalah alasan di balik ketidakhadiran mereka di wilayah Antartika.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *